Dear Papa…

FatherI adore my dad.  Beliau adalah orang yang bisa saya jadikan tempat curhat tanpa jaim, karena beliau tidak pernah men-judge saya.  Apa pun yang saya curhatin, beliau mendengarkan dan saat memberikan feedback yang beliau ulas adalah tindakan saya, bukan sayanya.  Saya pun sering jadi tempat curhatan beliau, terutama belakangan sejak beliau menua.  Tapi entah kenapa, pertemuan dengan beliau setiap kali saya pulang ke Jakarta lebih sering berakhir dengan pertengkaran.  Saya berangkat ke Yangon dengan perasaan dongkol dan kecewa.  Jauh-jauh saya datang ke Jakarta cuma untuk berakhir dengan pertengkaran yang nggak jelas juga sebabnya!

Saya sering sekali diliputi rasa kesal tanpa sebab.  Emosi saya gampang sekali naik ke titik tertinggi.  Hal kecil bisa ngerubah mood yang tadinya baik-baik saja menjadi mood ‘senggol bacok’.  Kalo udah begitu, saya nyalahin papa.

Saat nyetir mobil, terutama kalau sedang macet dan ada mobil yang ugal-ugalan segala sumpah serapah keluar dari mulut saya.  Tangan ini bisa mencet klakson mobil untuk menghasilkan ritme suara yang nyebelin buat yang denger termasuk saya sendiri.  Ujungnya saya capek karena emosi, dan kalau udah begini saya nyalahin papa lagi.

Ketika anak-anak bikin saya kesal, suara saya pun mudah sekali melengking.  Anak saya, Aya bilang saya seperti godzilla kalau sudah marah.  Lalu saya akan nyalahin papa lagi karena menurut saya papa punya anger management issue yang diturunkan pada saya.  Sekali lagi menurut saya.

Kadang saya merasa kesepian karena teman yang saya miliki di Indonesia nggak sebanyak teman yang dimiliki teman saya.  Maka dikala kesepian tanpa teman, saya nyalahin papa karena pekerjaan beliau yang mengharuskan kami berpindah-pindah ke beberapa negara lah penyebabnya.

Mungkin kalau beliau tahu umpatan saya terhadap beliau, pasti beliau akan marah dan berkata “emosi kamu yang bikin, kenapa nyalahin saya!”.

Untungnya itu dulu.  Insyaallah sekarang udah nggak.  Karena saya sudah nggak nyalahin papa lagi, karena sepenuhnya saya sadar bahwa ketidakmampuan saya dalam mengontrol emosi saya berasal dari saya sendiri, bukan kelainan genetik yang papa turunkan pada saya.  Saya lah orang yang paling bertanggung jawab terhadap hidup saya.  Saya sudah memaafkan style parenting beliau dengan cara memaafkan diri saya sendiri dan meminta maaf pada beliau.

Proses forgiving ini sebenarnya saya mulai sebulan yang lalu dan berakhir weekend yang baru saja berlalu.  Usai kelas parenting di Bangkok akhir bulan April lalu, saya mencoba berkilas balik pada kehidupan saya sejak kecil sampai sekarang.  Papa orang yang keras.  Kata-kata beliau cenderung kasar.  Namun beliau pun mudah sekali trenyuh ketika melihat orang lain terzolimi.

Papa nggak pernah cerita tentang masa kecilnya.  Yang saya tau tentang papa hanya beberapa cerita ketika beliau sudah dewasa seolah-olah beliau tidak punya masa kanak-kanak.  Cerita yang saya dengar tentang beliau adalah tentang his life struggle, mulai dari hidup di lingkungan pasar, kaburnya beliau dari wajib militer, berhentinya beliau dari pekerjaan di sebuah perusahaan Jepang dengan gaji besar untuk ukuran jaman dulu, sampai bagaimana beliau melawan arus sebagai seorang diplomat karena beliau tidak sepaham dengan banyak kebijakan kemenlu saat itu.  Saya mencoba masuk kedalam diri papa dan bagai mengupas bawang, tiap layer merupakan fase kehidupan beliau sampai akhirnya saya menemukan intinya.

His life is all about his own idealism that push him to see the world from a rebelious point of view.  His life is about struggling to stand for what he sees right though others say otherwise. Dunia seakan dilihat pake kacamata hitam.  Perhaps that’s the only way he learned to survive and to live.  Lalu saya mencoba untuk menafsirkan cara papa berkomunikasi dengan kedua orang tuanya dan sebaliknya mereka kepada papa.  Saya pun makin paham kenapa beliau seakan tidak mampu bermanis-manis pada saya.  Saya makin paham bahwa sebenarnya papa telah kehilangan masa dimana kasih sayang dan kelemah lembutan paling mudah tertanam di pikiran bawah sadar beliau dan itulah sebabnya papa tidak pernah cerita tentang masa kecilnya karena bisa jadi beliau tidak pernah merasa memilikinya.  Kenapa?  Karena orang tua beliau, kakek dan nenek saya sibuk di medan perang.  Akhirnya ada yang ‘belum selesai’ dalam diri beliau sampai sekarang.  I learned that after I borrowed someone else’s pair of eyes, my dad’s eyes.  Saya pun mampu me-reframe sosok papa dan akhirnya masuk dalam kondisi forgiving dan forgiven.

Sekarang, dari atas langit biru dan pancaran sinar matahari dibalut gumpalan awan kelabu antara KL dan Yangon, saya tulis blog ini sebagai hadiah buat papa.  Pa, terima kasih karena papa udah ngajarin uni akan pentingnya kasih sayang melalui kekerasan sikap papa, pentingnya lemah lembut melalui kekasaran nada bicara papa, pentingnya kesabaran melalui kemarahan papa, karena lewat papa Allah menuntun uni untuk menjadi orang tua yang lebih baik buat cucu-cucu papa.

Papa dan style parenting beliau adalah paradox yang memberikan wawasan lebih luas dari sekedar yang tampak dimata, karena semakin luas internal representasi kita terhadap suatu hal, semakin banyak opsi yang dapat kita ambil untuk bertindak.  Itulah frame baru saya terhadap papa, karena saya yakin Allah tidak pernah salah menghadirkan seorang anak kepada orang tuanya.  Love you dad.

 

 

 

 

 

 

Advertisements

3 Comments Add yours

  1. Alhamdulillah.. keren banget Mbak Gita. Dengan re-frame dan memperluas Peta mental ( realitas internal) ,akhirmya bisa melihat hal2 penting yg selama ini tak terlihat. Lalu merespon dengan cara yg terbaik. 🙂

    Salam hormat buat Papanya Mbak Gita ya

  2. Sri Hastuti B says:

    Dear uni gita,
    Salam kenal ya..Saya juga mengalami hal yang sama dalam hal hubungan dengan Papa saya. Sikapnya yg keras cenderung marah, disiplinnya yg nomor wahid, penting nya image diri/harga diri yg baik dimata orang membuat kadang saya berselisih dengan Papa.
    Tahun ini saya deg segan utk mudik ke kampung, Karena setiap kali mudik dan bertemu dgn Papa hasilnya adalah saya pulang ke Kota saya dengan berurai air mata setelah berselisih. Padahal kalau berjauhan komunikasi lebih baik. Setelah membaca artikel ini, saya belajar bagaimana me re-frame cara pandang dan pikir saya terhadap Papa. Thanks for sharing uni..btw saya juga ber suku jambak lo 🙂

    1. gitadjambek says:

      Dear Uni Sri,

      Iya mbak, ngerti banget. Pengalaman kita sama, suku kita sama juga ya. Aku pikir aku sendirian yg seperti ini, rasanya kok jadi anak durhaka banget ya. Alhamdulillah, aku baru kembali lagi dari Jakarta dan kali ini nggak ada berantem sama sekali, si papa juga lebih santai, lebih banyak bercanda dan saat beliau mulai emosi dengan lingkungan, gampang banget nuruninnya. Kita sama2 sharing ya uni…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s