Ketika Goal Terpaksa Dirubah

QuranSaat pertama kali belajar mengaji, guru ngaji saya selalu menasehati saya dan teman-teman untuk melafalkan setiap huruf dengan lafal yang benar sesuai huruf dan tajwidnya karena kesalahan lafal akan merubah arti kata yang kita baca.  Namun entah kenapa nasehat tersebut hanya sekedar nasehat yang saya ingat tanpa efek pada cara saya membaca ayat-ayat suci Al Qur’an.  Maka ketika Ramadhan tiba, sudah menjadi kebiasaan saya sejak tinggal di Yangon untuk mengaji, membaca ayat suci Al Qur’an bersama ibu-ibu disini karena tujuan kami adalah khatam di hari terakhir Ramadhan.  Luar biasa sekali efek membaca Al Qur’an bersama-sama karena tujuannya itu lho, khatam.  Kalo saya baca Al Qur’an sendiri, mungkin nggak khatam-khatam sampai entah kapan.

Goal untuk khatam tersebut saya ucapkan terus pada diri saya, pokoknya harus khatam… pokoknya harus khatam…. pokoknya harus khatam…. seolah-olah ucapan tersebut adalah mantra mujarab yang akan membawa saya mengkhatamkan Al Qur’an.  Setiap hari saya pergi ke masjid, bersama teman-teman membaca 1 juz per hari.  Bacanya gimana?  Ngebut, yang penting kelar 1 juz karena itulah target saya.  Meskipun cara saya melafalkan setiap huruf sudah sesuai tajwidnya (menurut saya), tapi ada yang hilang.  Yang hilang adalah penghayatan saya terhadap setiap kalimat-kalimat suci yang saya baca dan karenanya saya nggak terlalu enjoy baca Al Qur’an.

Khatamkah saya?  Nggak.  Saya menyalahkan tamu bulanan yang kalau udah dateng sepertinya males pergi dari tubuh saya.  Memang sih, ada berbagai perbedaan pendapat tentang membaca Al Qur’an saat sedang haid.  Sebagian ulama mengatakan boleh asal yang kita baca adalah Al Qur’an yang ada terjemahannya.  Sebagian lain mengatakan nggak boleh karena kondisi haid itu bukan kondisi suci.  Akhirnya saya frustrasi dan bingung sendiri, yang mana yang harus saya ikuti?  Dan dari tahun ke tahun sejak saya tinggal di Yangon, saya pun nyari obat untuk mempersingkat kehadiran si tamu bulanan supaya saya bisa ngejar ketertinggalan saya tapi nggak pernah berhasil.  Yang saya tidak pernah pertanyakan pada diri saya adalah apakah goal khatam Al Qur’an di akhir bulan Ramadhan sudah ekologis dengan diri saya?

Saya baru nyadar kalo saya nggak pernah mempertanyakan perihal goal saya ini, makanya begitu Ramadhan tahun ini tiba, goal saya masih tetap sama: khatam Al Qur’an.  Nah, saat tadarus Al Qur’an menjadi program rutin ibu-ibu, saya semangat 45 lagi, determined pokoknya tahun ini kudu khatam.  Namun betapa kecewanya hati saya saat saya harus mengulang baca surat Al Fatihah berkali-kali sampai lafalnya benar-benar BENAR!  Butuh dua kali pertemuan sampai semua peserta yang jumlahnya nggak nyampe 10 bisa baca Al Fatihah dengan baik dan benar.  “Kalo begini caranya, kapan mau khatam?” ucap kami.  Artinya selama ini lafal saya masih belum sesuai aturan main yang berlaku.  Makanya Pak Ustad tetap ngotot menyuruh kami mengulang bacaan sampai benar.  Baca Al Qur’an dengan beliau seperti baru belajar baca Al Qur’an, diulang berkali-kali sampa benar dan indah.  Tanpa saya sadari, seminggu berlalu sudah, saya menemukan kekhusyukan karena rupanya dengan membaca Al Qur’an dengan baik dan benar kenikmatan itu datang dengan sendirinya, Masya Allah. Anehnya lagi saya nggak khawatir soal tamu bulanan yg berpotensi menggagalkan goal saya karena saya udah menemukan goal yang menurut saya lebih ekologis dengan diri saya.

Lho kok goalnya dirubah?  Karena beberapa hari yang lalu saya ingat diskusi saya dengan Mbak Okina dan teman-teman usai training Enlightening Parenting di Bangkok bulan April yang lalu.  Saat itu saya menanyakan lagi soal boleh tidaknya membaca Al Qur’an saat sedang haid.  Umi Elly (salah satu teman kami yang pemahaman agamanya sangat mumpuni) barkata pada saya yang kira-kira kalau disimpulkan jadi begini: Untuk apa kita memaksakan membaca Al Qur’an hanya karena kepingin khatam saat bulan Ramadhan padahal kondisi kita sedang tidak suci.  Jangan-jangan bukannya dapat pahala bisa jadi malah dosa yang di dapat.

Ucapan Umi inilah yang noyor jidat saya dan tiba-tiba saya nyadar ternyata, atau bisa jadi, goal khatam Al Qur’an selama bulan Ramadhan bukanlah goal yang tepat karena goal tersebut memang nggak selaras dengan kondisi fisik dan spiritual saya.  Kenapa?  Pertama, masa haid saya tergolong lama.  Kedua, saya nggak menemukan kenikmatan membaca Al Qur’an dengan cara yang saya lakukan selama ini, ngebut seperti mobil balap di sirkuit F1.  Ketiga, karena bacanya ngebut pelafalan huruf tidak sesuai bunyinya dan tajwidnya yang kemudian bikin arti kata yang dibaca berubah.  Nah gimana bisa khatam Al Qur’an kalo saya gak bersyukur dikasih haid sama Allah karena saya berusaha untuk mempersingkatnya, trus baca Al-Qur’annya nggak enjoy dan parahnya berpotensi salah arti pula! Pantesan aja nggak di ijinkan oleh Allah untuk bisa khatam… begitulah kira-kira self talk saya.  Self talk yang sebenernya lumayan ngeledek tapi ngedorong saya untuk bisa liat konteks lain dari ibadah membaca Al Qur’an di bulan suci Ramadhan.

Akibat memory saya pada ucapan Umi Elly tadi, saya mempertanyakan goal saya dan akhirnya memutuskan untuk merubahnya menjadi lebih selaras dengan diri saya. Dan ternyata nih, ternyata…. hari Minggu tanggal 12 Juni kemaren komen Pak Ustad pada saya seperti ini: Mbak Gita ini sepertinya mulai kecanduan baca Al Qur’an ya.  Ge Er deh… tanpa niat untuk sombong (na’uzubillah minzalik, dan beneran, serius!) alhamdulillah kan, nyandunya baca Al Qur’an bukan yang lain. Semua karena bacaan yang baik dan benar menghasilkan kenikmatan, karena nikmat jadi nyandu dan kalo udah nyandu insyaallah bisa dapet bonus khatam (meskipun saya udah nyuri start dari jauh sebelum Ramadhan), aamin.  Sekarang goal khatam hanya bonus, buat saya yang penting saya mampu membaca Al Qur’an dengan tatacara yang benar agar tidak merubah arti minimal 4 lembar setiap sholat fardhu.

Emang bener kata Mbak Oki, diawali dengan taat pada perintah Allah untuk membaca Al Qur’an dengan tatacara dan adab yang benar, saya tersadar untuk bersyukur jadi perempuan yang dianugerahi haid tiap bulan dan gak buta-buta amat baca huruf Hijaiyah beserta tajwid.  Karena itulah goal saya dirubah karena saya merasa harus kemampuan baca Al Qur’an harus ditingkatkan ke level lebih tinggi dari sekedar bisa baca dan khatam sebab dari situlah saya merasakan banyak sekali manfaat darinya. Sekarang, tugas saya adalah memelihara potensi yang sudah baik ini agar terus terjaga.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s